Susahnya Mengantri di Indonesia, Gimana Mau Maju?

mengantri

Kayanya sudah menjadi kebiasaan ya kalo orang Indonesia (kebanyakan, nggal semua) susah mengantri. Nggak percaya? Coba deh ke supermarket, beli jajanan di booth mall, ngurus surat di kantor pemerintahan dan banyak lagi. Sering saya di selak ketika mau bayar di Indomart atau Alfamart pasti ada saja yang nyelonong dari sisi kanan atau kiri dan langsung bayar ke kasir tanpa ada rasa bersalah karena nggak ngantri. Biasanya saya langsung nyeletuk, “maaf mas/mbak/pak antri ya.” Kayanya memang budaya mengantri di Indonesia hanya berlaku di teori sekolah saja ya.

Untuk masalah mengurus surat atau dokumen di kantor pemerintahan memang sudah banyak yang memberikan tiket untuk mengantri, dan memang seperti itu. Coba bayangin kalo nggak pake tiket, nggak tau kapan bisa kelar tu surat.

Kenapa susah antri ya?

Pernah suatu saat saya dan keluarga sedang main ke salah satu tujuan wisata di Bogor. Ketika ada wahana horse ride, langsung saya menuju kesana apalagi  Alisha si Sulung memang sudah lama benget pengen naik kuda. Antrian memang agak semrawut, tapi karena ada kayu pembatas saya membiarkan Alisha untuk antri sendiri. Memang ada beberapa anak yang ditemani oleh orang tuanya untuk antri karena memang masih kecil.

mengantri
Antri di Indonesia koq susah ya?

Satu per satu anak-anak tersebut maju sesuai antrian, akan tetapi ada saja yang nggak mau taat aturan. Sayangnya si ibu yang menemani anaknya itu yang tidak mau taat aturan. Bukannya ikut sesuai antrian, tapi si Ibu ini kerap menyelak antrian dan tidak tahu malu. Panas juga sih ngeliatnya, bawaannya pengen langsung negur tuh Ibu. Tapi untungnya udah ditegur duluan sama seorang bapak yang memang kayanya sudah memerhatikan perilaku ibu dari tadi. Malu kan jadinya jadi tontonan orang banyak.

Kayanya sering ya kita mengalami hal kaya gitu, sayangnya jarang dari kita yang mau menegur kalo ada orang yang ga mau ngantri. Kalo saya sih cuek saja, emang gue pikirin. “Mas antri mas.”

Ketika saya mengajak keluarga baik itu Cuma ke pasar, supermarket atau wisata dan tiba saatnya untuk mengantri saya membiasakan keluarga untuk antri. Apalagi ke anak saya, “Kita antri dulu ya kak” biasanya dia langsung mengangguk. Nah bagaimana kalo misalnya tiba-tiba ada yang nggak  mengantri? Kalo menurut saya itu sudah mengajarkan anak saya yang nggak baik. Mungkin dalam hatinya kakak akan bilang “itu aja nggak ngantri pah”. Makanya kalo ada yg nggak ngantri langsung saya tegur. Sebenarnya bukan tugas saya untuk menegur, akan tetapi petugas yang ada untuk mengingatkan.

Kayanya hal yang mudah dan gampang kan kalo buat antri, tapi kenapa susah banget ya buat antri? Buktinya kalo orang Indonesia jalan-jalan ke luar negeri bisa kok tertib. Tapi pas balik ke Indonesia, langsung hilang deh tuh. Banyak kan orang Indonesia yang tiap minggu ke Singapura, yang udah pernah kesana pasti tau gimana tertibnya orang Singapura dengan budaya antrinya. Naik MRT, antri di food court, naik bus, naik lift, naik taksi de el el.

Jangan membandingkan dengan negara-negara lain dimana mengantri sudah menjadi budaya, Negara kita masih sangat jauh. Jadi jangan diharapkan bisa menjadi negara maju kalau mengantri saja tidak bisa.

Tulisan ini bukan yang pertama mengenai budaya mengantri di Indonesia dan pasti bukan yang terakhir. Sebenarnya banyak hal yang bisa kita ambil dari budaya mengantri. Pastinya disiplin, tertib juga belajar bersabar. Belum lagi belajar mentaati aturan.

Kalau mau cepat ya harus belajar bangun pagi dan ambil antrian paling depan, kan bisa sambil baca buku ketika menunggu. Ini juga berpengaruh pada kedisiplinan tepat waktu ketika sekolah dan bekerja. Selain itu juga mengantri juga belajar menghormati orang lain, karena ketika akan menyelak antrian pastinya sungkan dan merasa tidak enak.

Dari hal kecil seperti mengantri  ini bisa dipastikan akan memberikan dampak besar nantinya.

Baca Juga : Apakah Generasi Millenial Itu ?

Jangan Lupa di Share ya

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *