Enakan Mana Jadi Pengusaha atau Pegawai ?

Pilih kerja atau usaha

Pilih kerja atau usaha? Pasti dari pengalaman kamu banyak yang menawarkan untuk menjadi pengusaha dan resign dari pekerjaan sekarang. Masalahnya nggak semua orang siap jadi pengusaha, atau bahkan mau jadi pengusaha.  Banyak yang pengen coba coba saja mencoba untuk buka usaha. Memang ada yang mau sukses, siapa tau berhasil atau juga biar kelihatan keren aja di mata orang lain.

Kalau kamu tipe orang yang senang dengan sesuatu yang steady, nggak ada perubahan yang drastic, sesuatu yang pasti, biasanya nggak akan kuat menjadi pengusaha bisa jadi menyesal keluar dari kerjaan sebagai karyawan biasa.

Jadi pengusaha itu penuh dengan resiko, dari penghasilan yang gak menentu, hutang supplier, bayar tagihan dan juga perhitungan lainnya.

Jadi kalau kamu belum punya mental berani gagal dan siap untuk dikejar hutang, nggak usah ikut-ikutan resign dan sok-sok an buka usaha.

Pilih kerja atau usaha
Pilih kerja atau usaha

Temen saya banyak yang sukses menjadi pengusaha, banyak juga yang gagal terus minta balik lagi sama kerjaan sebelumnya. Setelah resign kehidupan mereka menjadi berubah 180 derajat. Kalau dulu punya jadwal tetap ketika kerja, sekarang malah nggak ada liburnya. Kalo nggak jualan nggak dapet duit!

Terus mental kamu pun harus dirubah, jangan masih mental karyawan. Jualan makin laris, tapi masih di handle sendiri. Uang ada tapi kerjaan ga bisa ditinggal. Katanya jadi pengusaha biar bisa jalan-jalan sama keluarga. Koq malah ga ada liburnya. Hire karyawan lah, katanya pengusaha. Jangan takut bayar orang jadinya kamu bisa fokus sama hal-hal yang lebih urgent. Kerjaan rutinitas bisa dihandle sama karyawan. Be profesional, don’t get personal.

Kalo karyawan salah, bilang dia salah. Kalo berprestasi kasih praise. Jangan takut untuk kasih perintah sesuai kerjaan. Be a manager, dan yang terpenting be a better man.

Banyak yang dulu ketika masih jadi karyawan, kalo weekend update status jalan-jalan sama keluarga atau beres-beres rumah sama ke bengkel beresin mobil atau motor.  Nah, pas jadi pengusaha weekend masih sibuk sama kerjaan. Kalo nggak di handle sendiri jualan besok berantakan.

Sampai keinginan menggebu-gebu jadi pengusaha hilang ditengah jalan dan lupa kenapa dulu pengen buka usaha sendiri.

Pertanyaan simple :

T: Apa sih cita-cita kamu ?

J: Pengen bisa main sama anak, terus enjoy waktu sama keluarga, kalo weekend bisa jalan-jalan dan kebutuhan tercukupi.

T: Makanya jadi pengusaha aja, tabungan kamu yang ada dipake buat modal usaha, atau rumah digadai ke bank, nanti ada prosesnya. Nikmatin aja.

J: Emangnya kenapa?

T: Supaya kamu bisa main sama anak-anak, terus makan malem bareng pas weekend, jalan jalan sama istri tiap pas hari raya dan kebutuhan tercukupi.

J: Tapi kayanya sekarang jadi karyawan juga sudah bisa melakukan semua itu kok.

Inti dari tulisan ini ialah:

  1. Kalau kamu mau mencoba usaha, kamu harus pastikan punya tabungan yang diluar modal usaha untuk biaya hidup minimal 6 bulan kedepan. Kamu juga harus punya guru, mastah atau mentor (ini yang sangat penting) Kamu jangan langsung buru-buru resign. Untuk mulai usaha nggak usah resign kan?
  2. Ngapain malu jadi karyawan. Kalau kamu merasa comfortable dan steady disana. Fokus pada peningkatan karir. Kata siapa jadi Karyawan nggak bisa sukses dan keren? Jujur deh, kamu punya kenalan atau teman yang berstatus karyawan tapi punya rumah, mobil, dan juga punya kenalan atau teman yang jadi pengusaha tapi banyak hutang dimana-mana.
  3. Jangan takut dengan penilaian orang. Kamu harus tahu apakah kamu bahagia dengan hidupmu dan pencapaianmu. Ngapain mikirin urusan orang lain.
  4. Jika postingan membuat kamu siap menjadi pengusaha, lanjutkan! Kalau memang kamu bisa sukses dan bahagia untuk menjadi karyawan why not?

Dah gitu aja.

Baca Juga : Join Yuk, Nanti Kaya Saya Dapet Jutaan Rupiah Perbulan

Jangan Lupa di Share ya

You Might Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *